Bulu Perindu Sukma
https://encrypted-tbn1.google.com/images?q=tbn:ANd9GcSMuyclZRZF-E5jwtOBQjHBauWr8ApIiVvOzvpSnDtVTLyvMhvk_A
Bulu Perindu Asli Kalimantan
http://3.bp.blogspot.com/-xmTT4hSP4Y0/U3cXlQ58WEI/AAAAAAAAAGE/YVDQ8thOGbo/s1600/10342009_474747462656295_8105383633532268584_n.png
Di dalam blog ini akan saya jelaskan tentang khasiat dari Bulu Perindu yang melegenda yang khasiat utamanya adalah sebagai media pengasihan atau pemikat lawan jenis,baik Pria ataupun Wanita. Bulu perindu dapat mengatasi Solusi asmara anda yang kandas,pacar di ambil orang,cinta bertepuk sebelah tangan, dan semua yang berhubungan dengan asmara ..
Ciri - ciri keaslian
Jika di tetesi / dibasahi air dan di letakkan di atas lantai atau sehelai kertas, maka secara menakjub kan Bulu Perindu tersebut akan menggeliat - geliat laksana seekor cacing. Sepasang Bulu Perindu jika di dekatkan / dipertemukan ujung - ujungnya, secara ajaib akan berangsur - angsur saling mendekat dan melilit.
Testing Video Keaslian Bulu Perindu Sukma

mahar tingkat satu 300.000 sudah ongkos kirim
khasiatnya antara lain.. pengasihan, pemikat lawan jenis, penarik simpati, disenangi atasan bawahan, pelaris usaha, pelet, cepat dapat jodoh,mengembalikan pasangan yang selingkuh, cocok untuk pria dan wanita.
mahar tingkat Dua 550.000 ribu sudah ongkos kirim
Khusus yang tingkat dua perbedaanya dengan tingkat satu adalah khusus bagi yang sudah berumah tangga atau sudah menikah, mengapa demikian karena power atau bulu perindu tingkat 2 mempunyai power 2x lebih besar dari tingkat 1 karena untuk orang yang sudah menikah rata-rata mempunyai aura yang sudah melemah karena faktor energi cakranya yang meredup akibat sudah seringnya berhubungan badan, jadi di butuhkan kekuatan ekstra untuk
menggunakan bulu perindu ini.
kekuatan bulu perindu tingkat 2 ini di fokuskan untuk mengembalikan pasangan yang selingkuh/pergi dengan laki-laki lain atau sudah tidak cinta lagi
khasiatnya antara lain..
pengasihan, pemikat lawan jenis, penarik simpati, disenangi atasan bawahan, pelaris usaha, pelet, cepat dapat jodoh,mengembalikan pasangan yang selingkuh, cocok untuk pria dan wanita tanpa ritual,puasa dan tanpa pantangan juga bisa di wariskan ke Anak CucuTanpa perlu panjang lebar berikut Testimoni para pemakai Bulu Perindu Sukma.


"Disclaimer : Hasil dan manfaat dari media bulu perindu ini akan berbeda-beda terhadap individualnya"

"Bagi Para Pria dan wanita Yang Ingin Berhasil Dalam Mengatasi masalah asmara,jodoh,perselingkuhan,agar di sayang atasan dan juga pelaris usaha,Bisa Menggunakan Bulu Perindu Ini Sebagai Solusi"
Gak banyak-banyak deh, Cuma mo bilang makasih kepada Bapak Hendro Susilo atas bantuannya. Kini istri saya semakin sayang dan perhatian , Buluh perindunya mantabs banget deh pokoknya.

Mondanamondan***@gmail.com
Muhammad Akbar
Karyawan Bank Swasta
Jl. Pahlawan No. 59 Bandung

Awalnya percaya nggak percaya sih. Namun ternyata gadis impianku kini bisa berada di sampingku. Buluh perindu dari Bapak Hendro Susilo memang bisa diandalkan.tempo beberapa hari sudah ada reaksinya Terima kasih saya ucapkan kepada Bapak Hendro S.

Hari Purwanto Jaya
Staff Accounting Perusahaan Asing
Rohmat _ megacom***@yahoo.co.id
SMK Tunggal Cipta, Sambirejo, Barukan, Manisrenggo


Ragu pada saat melihat-lihat di google karena memang sangat banyak yang menawarkan Buluh Perindu. Belum lagi komentar dari orang-orang yang bernada “miring” ditambah lagi dengan pengalaman pahit product sejenis yang tidak bereaksi apa-apa membuat saya menjadi malas. Tapi entah kenapa dengan Bapak hendro Susilo ini saya merasakan ada yang berbeda, akhirnya saya putuskan untuk mencoba menggunakan Buluh Perindu dari bapak Hendro Susilo dengan modal spekulasi. Kalau berhasil ya Alhamdulilah jika masih gagal ya sudahlah namanya juga usaha. Beberapa waktu sejak order Buluh Perindu datang sepertinya tidak terjadi perubahan namun saya tetap konsisten menjalanka Ibadah dan senantiasa berdoa dan tidak berapa lama akhirnya masalah saya terselesaikan. Usaha saya lancar jaya..

Dedi Mulyono
Pengusaha Bisnis Retail
Hallibrezekimelim***@yahoo.com
Jl.Jend.Sudirman no.32 Makasar


Mohon maaf kepada Bapak Hendro Susilo, awalnya saya sempat meremehkan Buluh Perindu dari Bapak karena pengalaman buruk saya menggunakan Buluh Perindu dari orang lain tidak berhasil. Berkat saran- saran dari Bapak untuk menjalankan amalan-amalan ibadah dengan konsisten akhirnya saya dapat menyelesaikan masalah yang mendera saya. Buluh Perindu dari Bapak Hendro Susilo memang manjur. Terimakasih
Titik _ titikban***@plasa.com
Jl. Gajah Mada, Bangil, Jawa Timur

Akhirnya Hutang Gue bisa gue cicil memang hebat resep dari mas Hendro Susilo. Maju terus Buluh Perindu nya ya mas.
Binsamdonysemestar***@plasa.com
Jl. Raya Cetho - Sukuh, Karanganyar

Mas Hendro, Masalah sudah terselesaikan, terimakasih banyak. Jempolan memang Buluh Perindunya. alhamdulillah istri saya yang pergi sudah kembali ke rumah dan keluarga kami semakin harmonis.
Roihanabadipuls***@ymail.com
Tuban, Jawa Timur

Bener-bener beda, syarat ndak repot, Buluh Perindunya bisa diwarisin lagi. Dimana coba bisa nemu produk seperti ini. Btw terimakasih kang Hendro Susilo. Masalah yang lalu kini tinggal masa lalu. Sekarang saatnya menikmati kehidupan yang baru. Suamiku sudah tidak suka selingkuh lagi, dan semakin betah di rumah setelah pulang dari kantor.
dewi _ mutia***@yahoo.com
Playen, Gunungkidul

Asalkan sabar dan terus berupaya semuanya akan bisa teratasi. Yang penting jangan menyerah dan tetap lakukan amalan-amalannya dan tunggu hasilnya. Di di usia yang ke 38 tahun akhirnya saya mendapatkan istri yang cantik . Saya tidak ragu untuk merekomendasikan produk Bapak Hendro Susilo yang terkenal dengan Buluh Perindunya.
Sanudin _ sanu***@yahoo.com
Jl Parakan Paat 3 no 142 Rt 01 Rw 07 Kel Cis Endah

Jadi gak takut nih mo nyicil barang-barang, semuanya bisa terlunasi kok sekarang. Penghasilan udah nambah, memang gak banyak banget tapi alhamdulillah . Terima kasih Pak Hendro udah bantuin. dan saya semakin rajin berinfak atas saran pak Hendro Susilo
imronmuslimin***@gmail.com
Ds. Tegalrejo RT 03 / RW 02 Kec. Merakurak, Tuban

Mau kasih testimoni apa ya? Susah juga kalo gak nyobain sendiri. Pokoke Buluh Perindu. Top markotop deh Mas Hendro nya..
MrMmultisejaht***@rocketmail.com
Kp. Cibogo RT 01 RW 01 Ds. Sukajadi.

Pembayaran dapat di lakukan ke salah satu rekening di bawah ini:
"Disclaimer : Hasil dan manfaat dari media bulu perindu ini akan berbeda-beda terhadap individualnya"
Bank BCA Kantor Cabang: KCU Bukit Barisan
No. Rekening : 3831172434
Nama Pemilik : Hendro Susilo
Bank Mandiri Kantor Cabang: KCP Medan Simpang pos
No. Rekening : 105-00-1057268-7
Nama Pemilik : Hendro Susilo

setelah transfer harap konfirmasi sms ke no 082164632944 Pin BB : 29B41722 ( Hendro Susilo ) sertakan juga no hp dan alamat lengkap saudara untuk memudah kan pengirimam bulu perindu. bulu perindu dan tata cara penggunaanya akan di kirim melalui JASA JNE,TIKI DAN POS Code Resi Paket pengiriman anda dapat di lihat di " CEK STATUS PENGIRIMAN " di bawah ini

JNE:

TIKI:

POS:

dengan cara memsukkan nomor barcode/resi pengiriman yang akan saya berikan kepada anda melalui email/sms NB: untuk pemohon agar terlebih dahulu mengirimkan email atau sms ke alamat buluperindusukma@gmail.com dan jika ingin kontak langsung hub atau sms ke no 082164632944 Pin BB : 29B41722
TESTIMONI DARI BB
http://4.bp.blogspot.com/-t9cfv5ch0kA/U3cXbmt5auI/AAAAAAAAAF8/sUX8C0C0GzQ/s1600/6DSAu0a.png
Bukti pengiriman JNE dan Pos Indonesia
http://3.bp.blogspot.com/-wcICZA7cex8/UP0_fHW0PiI/AAAAAAAAABg/ELNlcP2U7w0/s1600/Pancur+Batu-20130121-00933.jpg
MAHAR PELET MANTRA 550.000 |MAHAR PELET FOTO |850.000 | MAHAR PELET SEMAR MESEM | 550.000 | MAHAR PUTER GILING 1000.000 | TLP/SMS 082164632944 Pin BB : 29B41722 CEK RESI LINK : JNE TIKI POS

Teror Siluman Buaya Putih Di Danau Griya

Bookmark and Share
Penulis : Firmansyah Sahri
Tidak disangka, di dasar Danau Griya yang terlihat tenang dan nyaman itu, ada penghuni gaib yang sangat berbahaya bagi kehidupan. Sudah 10 nyawa mati dibinasakan Siluman Buaya Putih di danau itu...

Danau Griya letaknya di desa Suradita, kecamatan Cisauk, kabupaten Tanggerang. Danau in adalah bekas galian pasir yang dikelola tahun 80-an lalu oleh pemilk tanah setempat, sebutlah Haji Naim. Karena galian cukup dalam, sampai 20 meter, maka galian itu terus berair hingga sekarang. Walau musim kemarau panjang sekalipun, air tetap menggenang di bekas galian seluas lima hektaran itu dengan warna kehitam-hitaman ditutupi oleh tumbuh-tumbuhan air semacam kiambang petak enam.
Selain dipenuhi ikan dan burung-burung berkaki panjang sejenis kuntul, danau ini ternyata berpenghuni makhluk siluman. Orang-orang yang tinggal di dekat danau menamakan siluman yang dimaksud adalah Si Uwak atau Siluman Buaya Putih. Siluman Buaya Putih itu hingga sekarang sering muncul ke permukaan dan mencari korban manusia yang masuk ke areal itu. Korbannya selalu anak-anak di bawah umur dan orang-orang tua yang kurang wasapada.
Bila Buaya Putih itu akan muncul, biasanya diikuti oleh cuaca yang mendung. Matahari tertutup awan dan hari menjelang petang. Lain dari itu, ada juga semacam kode khas, yaitu bunyi petir dan geledek dari arah barat dengan menumpahkan air lokal di permukaan tengah danau. Nah hal itu menjadi pertanda gaib, bahwa akan ada korban nyawa yang akan dibinasakan Siluman Buaya Putih. Hingga artikel ini ditulis, tidak kurang 10 orang sudah jadi korban dan meninggal di dunau itu sejak tahun 80-an hingga 2004 sekarang.
Pada hari Kamis bulan Januari 1985, Ujang, 12 tahun, bersama tiga temannya main-main di Danau Griya. Karena hari itu begitu terik, mereka main ketapel ke bibir danau untuk menembak burung sekalian mencuci muka karena panas. Dari tengah danau, tiba-tiba terlihat sosok seseorang yang mirip ibu Ujang yang seakan-akan memanggil si anak agar mendekat. Melihat ibunya menggapai-gapai dari tengah danau, Ujang tentu saja mendekati dan masuk air berjalan ke tengah. Pada saat di pinggir, dari danau itu mampu dijejaki kaki Ujang, hanya berkedalaman sekitar 30 sentimeter. Tapi makin ke tengah, ternyata danau itu sangat dalam dan Ujang tenggelam. Bersamaan dengan tubuh Ujang tenggelam, sesekor reftil berbentuk buaya berkepala putih, melompat dan menyeruduk ke arah tubuh Ujang. Sejak itu Ujang menghilang dan tidak lagi muncul ke permukaan danau.
Sesampainya di tengah danau, pada saksi mata teman Ujang, ternyata melihat, Si Ibu Ujang, Nyonya Karsiyah. 56 tahun, berubah ujud menjadi seekor buaya berkepala putih. Saat itulah Ujang ditangkap oleh buaya itu dan dimasukkannya ke dasar danau. Teman-teman Ujang tidak bisa melakukan apa-apa saat melihat kenyataan itu. Mereka berlari meninggalkan danau dan melaporkan perisitiwa itu kepada warga setempat. Ayah dan ibu Ujang ternyata ada di rumah dan mereka kalang kabut di pinggir danau.
Penduduk pun berkumpul ke danau menolong Ujang. Tapi semua itu menjadi terlambat karena tubuh Ujang sudah masuk ke dasar danau yang dalamnya ternyata l0 meter itu. Upaya pencarian pun dilakukan, di antaranya menurunkan perahu dan melibatkan beberapa orang paranormal setempat. Tapi sayang upaya itu sia-sia, karena Ujang tidak diketemukan juga.
Pada hari ke empat, sosok tubuh Ujang mengapung di permukaan danau dengan kepala yang berlobang. Menurut Ki Agung Waskita, 68 tahun, paranormal yang bermukim di wilayah itu, bahwa Ujang telah menjadi korban siluman Buaya Putih penghuni Danau Griya. Siluman Buaya Putih itu adalah buaya jejadian yang berkepala putih yang suka memaksa manusia dan menyantap secara rakus otak yang ada di dalam batok kepala. “Siluman itu sangat berbahaya bagi manusia dan selalu meminta korban,” ujar Ki Agung.
"Kepala Ujang yang bolong itu karena otaknya dimakan oleh Buaya Putih penghuni danau. Otak itu digunakan untuk mensbailkan eksistensi kehidupan siluman itu. Makin banyak otak yang dimakan, makin kokohlah kehidupannya!" kata Ki Agung Waskita pada Misteri.
Hal ikhwal Buaya Putih penghuni danau ini ternyata sudah ada sejak tanah itu masih berbentuk bukit. Pada abad l6 lalu, Siluman Buaya Putih yang tadinya bernama Karingga Hitam itu sudah mukim di dasar bukit. Ada bolongan air di tanah yang berpasir yang terus menghubungkan daerah itu ke Banten Selatan. Karingga Hitam itu adalah berasal dari ujud Moyang Jin Ifrit penguasa bukit yang menguasai jalur Cisauk-Rangkasbitung. Karena habitatnya diganggu manusia dengan menghabisi pasir di wilayah itu, maka Raja Ifrit itu marah dan mencari korban. Jin Ifrit berubah wujud untuk menunjukkan eksistensinya dan melakukan aksi balas dendam. Caranya adalah dengan wujud monster buaya putih penghuni Danu Griya dan membinasakan korban warga setempat setempat yang dibutuhkannya.
Setelah membinasakan 10 warga, sejak peristiwa Ujang tahun 85 yang lalu hingga perisitiwa Maryam tahun 2001 lalu, maka siluman Buaya Putih itu berhenti beraksi. Ki Agung menggantikan manusia dengan kepala kerbau yang dilemparkannya ke permukaan danau setiap satu tahun satu kepala. Ki Agung mengambilkan kepala kerbau itu dari pemotongan hewan itu di daerah Pandeglang, Banten, lalu meritualnya dengan nama-nama manusia yang hidup, yang jadi target gaib dari Siluman Buaya Putih.
"Saya sudah melakukan ritual penjinakan siluman Buaya Putih dengan cara itu. Sekarang ini, Insya Allah siluman itu tidak mengganggu lagi!" ungkap Ki Agung Waskita.
Dadau Griya yang terletak di belakang perumahan Suradita, Cisauk, Banten ini, memang terlihat angker. Walau dekat dengan kompleks, tapi danau itu tidak pernah didekati oleh warga karena takut. Jangankan mandi di danau yang bening itu, memancing ikan pun, tidak ada yang berani. “Kalau ada yang berani, adalah orang-orang tertentu saja, yaitu mereka yang tidak tahu kalau danau itu angker atau yang tahu angker tapi dia menguasai ilmu tertentu penangkis serangan Buaya Putih!” desis Abu Jalal, 45 tahun, warga Jalan Ratu Kuning, 800 meter dari danau.
Belakangan, ada sas sus bahwa ada beberapa paranormal yang datang dari daerah Bandung untuk menjumpai Siluman Buaya Putih untuk meminta nomor toto gelap. Kabarnya paranormal dari timur itu berhasil mendapatkan angka jitu, yang tertulis di selembar daun kiambang yang sebelumnya sudah ditelan oleh Buaya Putih. Tapi Ki Agung membantah, tidak ada seorang pun yang akan mendapatkan nomor dari Siluman Buaya Putih. Malah saya yakin betul, siapapun yang bertemu siluman itu, akan dimakannya, bukan diberinya nomor. “Siluman Buaya Putih itu tidak bisa didayagunakan oleh siapapun, kecuali pencipta-Nya, Allah Yang Maha Kuasa!” tutup Ki Agung

{ 0 komentar... Views All / Send Comment! }

Poskan Komentar